26.9 C
Jakarta
Jumat, Januari 22, 2021

Satgas Covid-19: PSBM Tekan Mobilitas Penduduk di Zona Merah

KABARLAGI.COM, Juru Bicara Satgas Penanganan Covid-19 Prof Wiku Adisasmito menjelaskan penerapan Pembatasan Sosial Berskala Mikro (PSBM) dapat menekan pergerakan orang di wilayah zona merah Covid-19.

Wiku mengatakan, apabila ada kluster atau sekumpulan kasus teridentifikasi pada wilayah-wilayah lebih kecil dari kabupaten/kota, misalnya kecamatan, kelurahan atau RT/RW tertentu, maka itu bisa dilakukan pengendalian langsung.

Sehingga pada daerah itu tidak terjadi mobilitas penduduk ke daerah lainnya dan penanganannya bisa fokus pada daerah dengan komunitas tersebut.

“Dan ini diharapkan pada provinsi-provinsi prioritas tersebut betul-betul bisa dilakukan pengendalian terbaik, dengan kerjasama seluruh aparat baik dari pemerintah daerah maupun dari Polri dan TNI, sehingga dapat ditangani dengan tuntas,” kata Wiku dalam jumpa pers di Kantor Presiden, Selasa (15/9/20).

Selain itu Wiku juga menjelaskan kondisi Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) di DKI Jakarta saat ini. Melihat dalam 5 minggu terakhir, kondisi peta zinasinya berada di zona merah (merah) dan oranye (sedang).

Saat ini ada pembatasan-pembatasan ketat yang dilakukan Pemda DKI Jakarta.

“Kita lihat kondisi seperti itu akhir dilakukan pembatasan lebih ketat agar kondisinya bisa terkendali lebih baik. Ini adalah proses yang harus dilakukan, perlu adanya gas dan rem, yaitu memastikan apabila kasusnya meningkat dan mulai tidak terkendali dan berjalan cukup lama, maka perlu pengetatan pada aktivitas tertentu yang berkontribusi pada peningkatan kasus tersebut.

Maka perlu dilakukan melalui proses pertama, pra kondisi, timing, prioritas, koordinasi pusat dan daerah dimana Satgas Penanganan Covid-19 terlibat sehingga dilakukan pengetatan yang lebih pada DKI Jakarta.

“Dan ini tidak tertutup juga untuk seluruh daerah di Indonesia apabila kondisinya yang zona merahnya berlangsung selama beberapa Minggu. Ini adalah alarm, maka harus dilakukan reaksi pengendalian yang lebih ketat,” tegas Wiku.

Karena itulah Presiden Joko Widodo menugaskan Wakil Ketua Komite Penanganan Covid-19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional Luhut Binsar Panjaitan dan Kepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana Doni Monardo bekerjasama dengan Menteri Kesehatan Terawan Agus Putranto untuk terlibat dalam penanganan hingga ke tingkat daerah.

Ia mengingatkan masyarakat untuk menyadari bahwa pandemi Covid-19 belum berakhir. Pemerintah pusat dan daerah termasuk masyarakatnya harus bekerjasama disiplin menjalankan protokol kesehatan agar tidak terjadi penularan yang tidak terkendali.

“Semakin banyak yang bisa menjalankan protokol kesehatan secara konsisten, maka itu adalah kunci kita menekan kasus yang ada,” tutupnya.[]

Wiku mengatakan, apabila ada kluster atau sekumpulan kasus teridentifikasi pada wilayah-wilayah lebih kecil dari kabupaten/kota, misalnya kecamatan, kelurahan atau RT/RW tertentu, maka itu bisa dilakukan pengendalian langsung.

Sehingga pada daerah itu tidak terjadi mobilitas penduduk ke daerah lainnya dan penanganannya bisa fokus pada daerah dengan komunitas tersebut.

“Dan ini diharapkan pada provinsi-provinsi prioritas tersebut betul-betul bisa dilakukan pengendalian terbaik, dengan kerjasama seluruh aparat baik dari pemerintah daerah maupun dari Polri dan TNI, sehingga dapat ditangani dengan tuntas,” kata Wiku dalam jumpa pers di Kantor Presiden, Selasa (15/9/20).

Selain itu Wiku juga menjelaskan kondisi Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) di DKI Jakarta saat ini. Melihat dalam 5 minggu terakhir, kondisi peta zinasinya berada di zona merah (merah) dan oranye (sedang).

Saat ini ada pembatasan-pembatasan ketat yang dilakukan Pemda DKI Jakarta.

“Kita lihat kondisi seperti itu akhir dilakukan pembatasan lebih ketat agar kondisinya bisa terkendali lebih baik. Ini adalah proses yang harus dilakukan, perlu adanya gas dan rem, yaitu memastikan apabila kasusnya meningkat dan mulai tidak terkendali dan berjalan cukup lama, maka perlu pengetatan pada aktivitas tertentu yang berkontribusi pada peningkatan kasus tersebut.

Maka perlu dilakukan melalui proses pertama, pra kondisi, timing, prioritas, koordinasi pusat dan daerah dimana Satgas Penanganan Covid-19 terlibat sehingga dilakukan pengetatan yang lebih pada DKI Jakarta.

“Dan ini tidak tertutup juga untuk seluruh daerah di Indonesia apabila kondisinya yang zona merahnya berlangsung selama beberapa Minggu. Ini adalah alarm, maka harus dilakukan reaksi pengendalian yang lebih ketat,” tegas Wiku.

Karena itulah Presiden Joko Widodo menugaskan Wakil Ketua Komite Penanganan Covid-19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional Luhut Binsar Panjaitan dan Kepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana Doni Monardo bekerjasama dengan Menteri Kesehatan Terawan Agus Putranto untuk terlibat dalam penanganan hingga ke tingkat daerah.

Ia mengingatkan masyarakat untuk menyadari bahwa pandemi Covid-19 belum berakhir. Pemerintah pusat dan daerah termasuk masyarakatnya harus bekerjasama disiplin menjalankan protokol kesehatan agar tidak terjadi penularan yang tidak terkendali.

“Semakin banyak yang bisa menjalankan protokol kesehatan secara konsisten, maka itu adalah kunci kita menekan kasus yang ada,” tutupnya.[]

Related Articles

KPU Tetapkan Idris-Imam Wali Kota dan Wakil Wali Kota Depok Terpilih

KabarLagi.Com-- Komisi pemiliham Umum (KPU) Kota Depok secara resmi menentapkan calon pasangan Idris-Imam sebagai calon Walikota dan Wakil Walikota Depok 2020. Penetapan tersebut...

Wali Depok Ajak Masyarakat Perkuat Imam dan Imun

KabarLagi.Com--Pandemi Covid-19 yang masih melanda Kota Depok dan Indonesia membuat semua orang-orang was-was. Bahkan korban jiwa pun berjatuhan akibat terpapar Covid-19. Menanggapi hal tersebut...

Tenaga Kesehatan di RSUD Depok Disuntik Vaksin Sinovac

KabarLagi.Com- Sebanyak 31 tenaga kesehatan (nakes) di Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Kota Depok disuntik vaksin Covid-19. Penyuntikan tahap awal ini sudah dimulai sejak...

Stay Connected

21,390FansSuka
2,508PengikutMengikuti
0PelangganBerlangganan
- Advertisement -

Latest Articles

KPU Tetapkan Idris-Imam Wali Kota dan Wakil Wali Kota Depok Terpilih

KabarLagi.Com-- Komisi pemiliham Umum (KPU) Kota Depok secara resmi menentapkan calon pasangan Idris-Imam sebagai calon Walikota dan Wakil Walikota Depok 2020. Penetapan tersebut...

Wali Depok Ajak Masyarakat Perkuat Imam dan Imun

KabarLagi.Com--Pandemi Covid-19 yang masih melanda Kota Depok dan Indonesia membuat semua orang-orang was-was. Bahkan korban jiwa pun berjatuhan akibat terpapar Covid-19. Menanggapi hal tersebut...

Tenaga Kesehatan di RSUD Depok Disuntik Vaksin Sinovac

KabarLagi.Com- Sebanyak 31 tenaga kesehatan (nakes) di Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Kota Depok disuntik vaksin Covid-19. Penyuntikan tahap awal ini sudah dimulai sejak...

Curi Tas Pria Ini Dihujani Bogem Mentah

Kabarlagi.Com--Aksi nekad Seorang pria berinisial D yang hendak mengambil tas milik anggota Tentara Nasional Indonesia (TNI) di lapangan Irekap, Jatimulya, Cilodong, Depok harus dibayar...

Tingkatkan Ekspor, Kementan Kembangkan 1000 Kampung Hortikultura

KabarLagi.Com-- Kementerian Pertanian (Kementan) menunjukkan peningkatan kinerja utamanya untuk subsektor hortikultura. Hal ini terlihat dengan naiknya angka ekspor produk hortikultura secara signifikan, yakni sebesar...